IRCY

Welcome To Indonesia Red Cross Youth Forum
 
IndeksIndeks  PortailPortail  FAQFAQ  PencarianPencarian  PendaftaranPendaftaran  AnggotaAnggota  GroupGroup  LoginLogin  

Share | 
 

 Orang batak rentan terkena mag

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
-=deryan_rain=-
Admin


Jumlah posting : 33
Registration date : 28.12.07

PostSubyek: Orang batak rentan terkena mag   Fri Feb 08, 2008 5:31 pm

JAKARTA, SENIN - Penyakit maag ternyata mempunyai hubungan dengan ras. Berdasarkan penelitian di RS PGI Cikini dan RSCM, Jakarta Pusat, diketahui bahwa suku Batak, Sumatera Utara, mempunyai kecenderungan menderita maag lebih besar dari suku lain. Demikian diungkapkan dokter ahli penyakit dalam Prof dr Jamahain Boas Saragih DTMH, SpPD, KGEH (62) kepada wartawan di Hotel Nikko, Jakarta Pusat, Senin (28/1) siang.

Boas akan dikukuhkan sebagai Guru Besar Tetap dalam Ilmu Penyakit Dalam pada Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Indonesia (UKI) pada Kamis (31/1) mendatang. Pidato pengukuhannya dibuat dengan judul Hubungan antara Infeksi Kronik, Helicobacter Pylori dengan kanker Lambung.

Adakah Faktor Lain?
Prof Boas mengatakan, penyakit dispepsia atau yang lebih dikenal sebagai maag di antaranya disebabkan oleh helicobacter pylori (HP), satu-satunya kuman yang mampu hidup di lambung manusia. "Lambung manusia itu asam, sehingga kuman tidak bisa bertahan hidup, hanya HP yang bisa,"ujarnya.

International Agency for Research of Cancer (IARC), sebuah komisi di WHO, menyatakan, HP adalah zat karsinogen tingkat satu, sama seperti virus hepatitis B dan C.

Dosen FK UKI ini menuturkan, 75 persen dari kelompok positif infeksi HP di Indonesia adalah orang Batak. Selain itu, dia juga mengaitkan penelitiannya dengan faktor agama. Dari 11 orang Batak Muslim hanya satu yang positif, sedangkan dari 36 orang Batak Kristen, 26 orang positif infeksi HP.

"Saya tidak mau mengungkap masalah SARA, tapi ini perlu diketahui, apa bedanya orang Muslim dan Kristen selain sembahyangnya, ini yang menjadi pertanyaan," kata ayah empat orang anak kelahiran Pematangsiantar, Sumatera Utara, 14 November 1945 itu.

Terkait kemungkinan perbedaan makanan, dia tidak bisa menyimpulkan. "Saya tidak bisa bilang itu masalah makanan, harus ada penelitian lebih lanjut," tuturnya. Teori pengaruh ras ini juga berlaku di dunia. Di Amerika Serikat (AS), ditemukan bahwa jumlah kaum Hispanik (Spanyol) yang menderita infeksi HP jauh lebih tinggi dari kulit putih. Di Singapura, jumlah ras China penderita infeksi HP tiga kali lebih tinggi dibanding Melayu dan India.

"Saat saya ungkap pengaruh ras ini di kongres nasional penyakit dalam, hal ini hanya dianggap kebetulan," ujarnya.Prof Boas menuturkan, ada dua jenis cara penularan HP yakni fekal (kotoran) ke oral dan dari oral ke oral. Penularan fekal ke oral bisa terjadi melalui lalat, atau tangan manusia yang tidak bersih. "Di NTB,ada budaya makanan dikunyah ibu sebelum dimasukkan ke mulut anaknya.

Ini bisa menjadi penularan oral ke oral. Dahulu, di kampung saya (Sumut) juga ada, tapi sekarang sudah sedikit. Bagi orang Batak, istilahnya memei," ujarnya.

Di Indonesia, penularan HP terbanyak diduga berasal dari lingkungan. Sedangkan di AS, HP menyebar dari sumber air minum, bukan makanan. Boas juga mencoba melihat hubungan HP dengan kanker lambung.

Menurutnya, peran HP dalam membentuk penyakit kanker lambung masih pro dan kontra. "Sebagian peneliti dunia berpendapat HP akan berevolusi menjadi kanker lambung," ujarnya. Namun, berdasarkan penelitiannya sejak 1998 hingga 2005, ditemukan bahwa terjadi penurunan jumlah infeksi HP dari tahun ke tahun, tapi jumlah penderita kanker lambung tetap, bahkan cenderung naik.

"Di Indonesia HP dan kanker lambung tidak mempunyai hubungan linier, ini berarti kanker lambung disebabkan berbagai faktor, seperti sistem kekebalan tubuh dan berbagai jenis strain HP," tuturnya.

Boas mengatakan, di Jepang, makanan dengan kadar garam tinggi telah dinyatakan sebagai faktor berpengaruh terhadap kanker lambung. Penelitian Naomi Uemura di Jepang menunjukkan, dari 1246 kasus infeksi HP, hanya 36 yang berkembang menjadi kanker lambung. Untuk membunuh kuman HP ada beberapa tahapan protokol yakni first line, second line, third line dan seterusnya.

"First line saja membutuhkan dua macam antibiotik, kalau satu macam, HP tidak akan mati," tuturnya. Masyarakat juga harus mewaspadai gejala-gejala infeksi HP. "Kalau tiga bulan menderita maag, sudah makan obat warung atau ke dokter tapi tidak sembuh juga, maka bisa terindikasi positif infeksi HP," tuturnya.

Dia mengatakan, penelitian mengenai HP di Indonesia masih sangat sedikit. Belum ada penelitian apakah sumber air minum atau makanan mengandung HP. Prevalensi infeksi HP di Indonesia sekitar 36-46 persen, dengan
usia termuda 5 bulan. "Yang lebih menakutkan, jumlah infeksi HP pada balita yakni 15,4 persen, padahal, semakin lama diderita, HP akan potensial menjadi kanker. Kalau balita sudah menderita, bagaimana 25 tahun kemudian" tuturnya.

Sedangkan infeksi HP tidak menunjukkan kecenderungan pada satu jenis kelamin, "Laki-laki dan perempuan hampir sama,tidak ada perbedaan," katanya lagi. Perbedaan justru terlihat pada kelas ekonomi sosial.
Jumlah infeksi HP lebih banyak terjadi pada kelompok ekonomi menegah bawah dibanding kelas atas. Hal yang sama terjadi di AS dan Singapura.

Author : M1

Sumber : Warta Kota
Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user http://ircy.all-up.com
 
Orang batak rentan terkena mag
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
IRCY :: Special Colom :: Diskusi Kesehatan-
Navigasi: